TIPS MENGHINDARI TUMPUKAN HUTANG PAYLATER

Gimana Lebarannya bunda? Lancar kan? Mohon maaf lahir batin ya. 

THR masih ada? Sedih ga sih, nyarinya setengah mati, habisnya cuma sehari. Padahal cicilan kredit dan paylater masih ada. Nah loh, pusing. 

Beberapa temenku curhat, gara-gara kemaren mau Lebaran, mereka khilaf belanja-belanja online pake fitur paylater. Nah, bulan ini pada pusing pas mau bayar cicilan. Emang repot sih, kalo udah terlanjur kejebak sama pinjol beginian. 

Tahun lalu kali ya, aku pernah nulis tentang “3 RISIKO MENGGUNAKAN PAYLATER,” yang salah-satunya adalah, kalo ga bisa bayar bisa masuk blacklist slik OJK. Waah, bahaya banget, kalo sampe kena blacklist. Ancur sudah, masa depan perkreditanmu. Hahaha, jangan ngarep bisa ngambil KPR dan sejenisnya. 

Pokoknya, inget, kamu yang baru mengenal fitur paylater, hati-hati, jangan kebablasan. Kontrol diri kamu, jangan sampe terlilit hutang paylater. Walaupun keliatan mudah banget pake paylater, kamu sadar ga sih, kalo bunga paylater itu gede juga loh.

Buat sekedar gambaran aja ya. Aku baca di kompas.com, bunga Shopee paylater 2,29%. Selain itu, ada tambahan biaya penanganan sebesar 1%. Nah, kalo telat bayar, maka kamu akan kena denda 5% perbulan, dari semua total tagihan. Banyak ya, bund.  Jadi nih, misalnya tagihan kamu 100 ribu rupiah, maka total tagihan kamu akan bertambah menjadi 105 ribu rupiah dan bakal naik terus setiap bulannya. 

Nah, beda dengan Shopee Pay, pengguna GoPay Later gak akan dikenakan bunga. Tapi jangan seneng dulu, hahahaha. Gak ada bunga sih, tapi pengguna GoPay Later akan dikenakan biaya transaksi perbulan sebesar 25 ribu rupiah.  Banyak juga itu bund. Sedangkan pengguna GoPay Later telat untuk membayar cicilannya, maka pengguna akan dikenakan denda sebesar dua ribu rupiah per hari. 

BACA JUGA: TIPS UNTUK KALIAN YANG HOBI BELANJA ONLINE TAPI TAKUT KENA TIPU

Gak cuma Shopee dan Gojek yang ada paylaternya. Banyak aplikasi lain yang punya fitur paylater dan mereka punya kebijakan masing-masing soal biaya admin, denda dan sistem pembayaran cicilannya. Intinya, gak ada paylater yang bebas bunga ya. Paling istilahnya doang yang diganti. Yaa, semacam kalo di bank, istilah bunga diganti sama istilah bagi hasil. Hahahaha.

Makanya, buat kamu yang baru mengenal paylater, sekali lagi aku bilang, “Hati-hati.” Jangan sampe terjerat lingkaran setan paylater. Kali ini, aku mau ngasih sedikti tips, agar terhindar dari jeratan hutang paylater. Cekidot lah. 

Pertama, jangan pake paylater kalo emang gak penting. Poinnya, jangan terjerat sama hutang konsumtif. Misalnya khilaf pake paylater cuma buat beli baju, make-up, sepatu dan barang-barang semacam itu. Kalo emang kamu mau pake paylater buat modal usaha, mungkin masih oke sih. Asal bener-bener dihitung untung ruginya.

Kalo bisa memperhitungkan dengan baik, paylater bisa jadi alternatif untuk modal bisnis atau dana darurat. Aku kasih contoh paylater untuk modal bisnis ya. Misalnya kita mau usaha jualan barang. Nah, karena gak ada modal, kita bisa beli online dengan paylater. Abis itu kita jual deh, barang tadi dan hasilnya dipake buat bayar hutang paylater. Tapi ingat ya, perhitungannya harus benar dan tepat. Jangan sampe mau untung, malah jadi buntung. 

Selanjutnya, paylater juga bisa dipake untuk kepentingan dana darurat. Misalnya pas lagi sakit, butuh beli obat, tapi gak ada uang. Nah, setidaknya bisa tuh, beli obat pake paylater. Yang penting, pastikan kamu menggunakan paylater dengan bijak. Artinya pastikan kamu bisa membayar tagihannya.

BACA JUGA: 5 TIPS MEMILIH E-WALLET AMAN ALA KLIKHUKUM.ID

Kedua, kamu harus memahami skema pembayaran dengan baik. Kayak yang aku jelasin di atas, kamu perhatiin dengan benar, berapa biaya admin, bunga dan juga dendanya kalo kamu telat membayar cicilan. Kamu perhatiin skema dan jumlah pembayaran jika kamu membayar dengan jangka waktu panjang atau pendek. Dihitung aja, misalnya cicilan satu bulan, berapa bunganya, lalu cicilan 12 bulan berapa jumlah bunganya. Lalu sesuaikan dengan kemampuanmu. Jangan maksa ngutang di luar kemampuanmu. 

Ketiga, pastikan kamu pake paylater yang legal ya. Ini sih, sebenernya udah pernah aku bahas di artikel sebelumnya. Legal yang aku maksud adalah, paylater tersebut terdaftar di OJK. Pastikan bahwa paylater yang kamu pake merupakan produk sebuah lembaga keuangan yang sah dan terdaftar untuk menyediakan, mengelola dan mengoperasikan layanan pinjam meminjam uang berbasis teknologi informasi.   

Kenapa sih, legalitas penting? Ya, biar kamu ga terjerat sama pinjol ilegal. Namanya juga ilegal, pasti ngerugiin konsumen lah. Biasanya sih, di pinjol ilegal bunganya yang super-duper gede. Hati-hati kalo udah terjerat, hutangmu bakal bertumpuk-tumpuk. Ingat yaa, pake paylater itu sama aja dengan ngutang. 

Tips terakhir yang paling gampang nih ya, jangan pernah donlot or pake fitur paylater. Kalo bisa sih, ga usah kenal sama paylater. Hahahaha, karena kalo udah kenal, paylater itu emang sangat menggoda. Jadi, lebih baik tak kenal, biar tak sayang. Ya kan?  

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.