SURAT EDARAN PNS/ASN PASCA LEBARAN, NASIB PEGAWAI SWASTA GIMANA?

Gimana mental? Aman? Pertanyaan apa yang bikin kamu kena mental? Apakah pertanyaan kerja di mana sekarang? Kapan nikah? Udah lulus belum? Skripsi atau tesis bab berapa? Gaji dua digit belom? Mana calonmu? Udah KPR? Kapan rencana beli rumah? 

Ujung-ujungnya setelah jawab seperlunya, tetep aja dibandingin sama sepupumu yang pe en es and dianggap sukses itu. Cih! 

Atau jangan-jangan selama momen kumpul keluarga, kamu hanya bertapa di dalam kamar dengan alasan ingin nostalgia di kamar penuh nestapa? Alih-alih nostalgia, yang ada juga lagi nangis dan sedih kualahan nanggepin pertanyaan paklik, bulikmu, yang tajem banget kayak Mbak Najwa Shihab.  

Momen Lebaran dengan momen penjajahan tuh, hampir mirip. Cuma kalo ini, mental yang dijajah. 

Tapi sebagai milenial kategori generasi sandwich, ya harus lebih paham dan bijak dalam menyikapinya. Mungkin paklik, bulik, budhe, pakdhemu gak melihat masa depanmu yang cerah. Makanya beliau-beliau gatel ngasih pertanyaan dan tanggapan. Mungkin ini adalah kehidupan yang kamu idam-idamkan. Cih, masa depan cerah:I

Eh, btw, mumpung masih suasana Lebaran nih, minal aidin wal faizin ya ges, mohon maaf lahir dan batin. Maaf kalau selama ini ada tulisanku yang bikin kesel dan menyinggung beberapa pihak. Ya, sebenarnya itu emang sengaja. Notice me senpai ….  

BACA JUGA: PNS TUH KERJANYA RAJIN GAK CUMA MAIN SOLITAIRES

Ah, tapi menurutku, vibe Lebaran itu ya dari buka puasa terakhir atau pas malam takbiran sampai keesokan hari. Ya … jam 12 siang gitu lah. Setelah itu, vibenya udah biasa aja. Ada yang ngerasain gitu juga nggak sih? Ya, memang sih, hari-hari selanjutnya ada acara halal bihalal, liburan bareng keluarga, dan sebagainya. Tapi kan itu lebih ke vibe temu kangen nggak sih.

Apalagi kalau banyak bocil-bocil di keluargamu. Ah, udah pasti dipalak THR dan kinder joy. Kuota internet buat main epep atau sosis kanzler. 

Duh, udah gaji mepet UMR, THR dari perusahaan kek sampo saset, habis dalam sekejap buat tiket mudik sama jajan di jalan.

Wes, jyaaan … penantian THR setahun, habisnya udah kek sampo saset, sakplenyetan. Wes, wes, yok back to reality kerja lagi buat Lebaran tahun depan dan bayar tagihan paylattermu yang kamu pake buat nombokin THR sampo saset itu. Gitu aja terus berotasi, kek siklus cuaca. 

Libur Lebaran untuk para pekerja kali ini tuh, termasuk lama lho. Dari tanggal 29 April 2022 sampai 6 Mei 2022. 

Puas lah yaa, liburan di kampung halaman. 

Dan tau nggak sih? Kalau pemerintah menyetujui tentang WFH setelah libur Lebaran. Yaa, kira-kira sepekan setelah libur Lebaran. 

Kalau lihat di berita-berita sih, yang mengusulkan adanya WFH setelah libur Lebaran usai itu Pak Kapolri. Beliau yang meminta instansi pemerintah dan swasta menerapkan WFH setelah cuti Lebaran. Katanya sih, biar menghindari kemacetan arus balik Lebaran. 

Dan berbahagialah kamu wahai menantu idaman alias ASN atawa PNS. Karena Pak Tjahja Kumolo menyetujui usulan itu. Katanya sih, selain menghindari kemacetan arus balik, juga ngasih waktu buat isoman gitu lah. Lhah, trus yang swasta gimana dong? 

BACA JUGA: PERHATIKAN ISI KONTRAK SEBELUM MENANDATANGANI PERJANJIAN KERJA

Ya kerja biasa lah, nggak usah menye-menye WFH. Ingat kamu nggak punya tunjangan buat beli kopi estetik. Ya, soalnya Bu Ida (menteri ketenagakerjaan) nggak ngeluarin himbauan atau statemen tentang usulan WFH. 

Tapi keputusan WFH atau WFO, ya tetep pada instansi masing-masing yaa. Misalnya nih, kementerian agama yang menerapkan WFH 50% yang berlaku selama lima hari. Penerapan WFH di Kemenag ada di dalam Surat Edaran Sekjen Kemenag No 12 tahun 2022 tentang Sistem Kerja Pegawai Aparatur Sipil Negara (ASN) pada Kementerian Agama Pasca Hari Libur Nasional dan Cuti Bersama Hari Raya Idul Fitri 1443 H, tertanggal 7 Mei 2022. WFH dimulai 9 sampai 13 Mei 2022 diprioritaskan untuk pegawai yang melakukan perjalanan pulang mudik. Jadi gitu ya gaes. Enak kan, jadi pe en es? 

Eh, bentar-bentar, aku salfok sama wadah peraturan WFH Kemenag yang aku maksud di surat edaran. Jadi menurutku tepat sih, Kemenag pakai wadah surat edaran buat menerapkan WFH setelah cuti Lebaran. 

Ya, karena sependek pengetahuanku sih, surat edaran ini kan bentuk komunikasi internal, jadi ya pas aja. Eh, udah tau kan surat edaran itu apa? Mmmh, dulu aku pernah nulis sih, tentang surat edaran. Coba baca artkel SOAL SURAT EDARAN, BEGINI KEDUDUKANNYA DALAM HUKUM.

Nah, kalau kalian yang freelancer ataupun pengangguran profesional, cukup nyimak aja lah. Mau WFH atau WFO, juga nggak ada pengaruhnya. Wong, nyatanya libur Lebaran juga  tetep ada deadline. Wkwkwk.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.