TIPS BELANJA DI BULAN RAMADHAN ALA KLIKHUKUM, BIAR GAK BONCHOS

Hello, my friends. Long time no see. Aku lagi sering absen nulis nih, karena lagi sibuk menikmati liburan di kampung halaman. Maklum aja, di sini masih susah konek internet, jadi butuh efford buat kerja-kerja online. 

Btw, bus way, bentar lagi kita lebaran. Udah pada beli baju baru kah? 

Oh ya, aku mau cerita nih. Aku kan berencana beliin emak baju lebaran. Aku pengennya beli baju lebaran di mall apa di toko offline aja, biar bisa puas nyoba-nyoba dan memastikan bahwa barangnya high quality. Eehh, si emak malas keluar rumah, pengennya beli online aja. Bahh, gaya banget dah, beli online. Padahal internetnya aja kadang konek, kadang nggak. Hiks. 

Aku menentang keras rencana emak buat beli baju secara online, karena aku gak terlalu yakin, kalo beli baju online itu bakal sesuai ekspektasi.  Bukan gimana-gimana, soalnya emakku ber-size jumbo. Jadi agak berisiko, udah beli, terus gak bisa dipake karena kekecilan. Kan, bakal rugi banget, beli barang tapi gak bisa dipake. Bonchoos, gaes!!!

Tapi sebenernya, baik belanja online ataupun offline, sama-sama berpeluang bikin bonchos. Misalnya aja kek, kemaren pas aku beli takjil di waktu ngabuburit. Udah semangat 45 beli es cendol, sampe rumah, haus-haus, nunggu adzan maghrib, pas udah buka, maen sruputtt es cendolnya. Daaaannnn, ternyata es cendolnya basi. 

BACA JUGA: PASAR SORE BULAN RAMADHAN MENJADI BERKAH, AAMIIN

Iya, santennya kali yang basi. Jadi beneran gak bisa diminum, karena makanan basi berbahaya buat kesehatan. Btw, untuk kali ini, maaf aku gak bisa ikuti saran Kak Reny buat make over itu es cendol basi. Kali ini bukannya boros, tapi aku bonchos. 

Oke, meskipun aku sering bonchos. Berdasarkan pengalaman, aku bakal ngasih dua tips belanja di bulan Ramadhan ini. Yaa, biar kalian gak ikutan bonchos juga.

Pertama, kalo mau beli barang, semisal baju secara online, pastikan kalian gak ketipu sama gambar ya. Perhatikan banget testimoni dari para pembelinya. Liat review- reviewnya, jangan langsung percaya aja dengan gambar modelnya. 

Terus, perhatikan juga tuh, keterangan barang di deskripsi box. Mulai dari bahannya apa, size chart dan ukurannya gimana. Cek juga kesepakatan tentang bisa return apa nggak, misalnya salah ngambil size. 

Oh ya, perhatikan juga tuh, kadang di deskripsi boxnya ada keterangan si model tingginya berapa, berat berapa, lalu pake size apa, cek looknya gimana. Intinya jangan sampe kamu salah rasa. Kamu liat bajunya keren, karena model yang di gambar tingginya 165cm, bb nya 50 kg, pake size S, keliatan kece dan pas.

Eeh, sekalinya kamu pesen size M, tapi pas dipake kok kaya lemper. Usut punya usut ternyata kamu tingginya cuma 150, ehh bb nya 75 kg. Yaaa, jelas kamu bakal bonchos. 

Kalo barang yang dikirim oleh penjual udah sesuai dengan informasi dan deskripsi dari penjual, cuma kamu yang salah milih size, kamu gak boleh loh, marah-marah ke si penjual. Reviewlah dengan baik, karena sesuai dengan UU Perlindungan Konsumen, kamu sebagai pembeli punya kewajiban buat membaca segala informasi terkait barang yang dibeli. 

Jadi, kalo barang udah sesuai dengan keterangan dari si penjual, terus gak sesuai ekspektasimu, itu sih kamu bukan smart buyer

UU Perlindungan Konsumen juga mengatur bahwa setiap konsumen itu punya kewajiban buat beritikad baik dalam melakukan transaksi pembeliaan barang/jasa. Beda cerita nih, kalo ternyata kamu bonchos karena kesalahan si penjual. 

Misalnya, karena penjual gak ngasih informasi yang jelas di deskripsi box, bisa juga barang atau baju yang dikirimkan gak sesuai dengan informasi yang disampaikan di iklannya. Maka sesuai dengan UU Perlindungan Konsumen, si penjual punya kewajiban untuk memberikan kompensasi, ganti rugi ataupun mengganti ke konsumen, karena barang yang dikirim gak sesuai dengan yang diperjanjikan. 

BACA JUGA: HATI-HATI BAHAYA BARANG ILEGAL DI MARKETPLACE

Intinya, setiap penjual ataupun pelaku usaha punya kewajiban untuk menjamin mutu barang ataupun jasa yang dijualnya kepada konsumen. Gimana, adil kan??? Jadi intinya, sebelum membeli barang secara online, kamu udah harus siap ya, dengan segala risikonya. Lebih hati-hati dan sedikit sabar untuk hunting-hunting terlebih dahulu. 

Risiko bonchos gak cuma ada pas belanja online ya. Kamu juga bisa bonchos kalo gak selektif pas belanja offline. Aku mau ngasi sedikit tips nih, buat kamu. Misalnya, kamu berniat beli kue lebaran di pasar, kamu harus pastikan betul bahwa kue yang kamu beli itu masa kadaluarsanya masih lama.        

Pokoknya, cari kue-kue yang ada tanggal kadaluarsanya ya. Jangan main beli-beli aja. Sebenarnya setiap penjual atau pelaku usaha itu punya kewajiban buat ngasih tanggal kadaluarsa di setiap produk yang dipasarkannya. Aturan tersebut bisa dibaca di UU Perlindungan Konsumen, UU Kesehatan, PP Tentang Label dan Iklan Pangan, juga diatur dalam Peraturan BPOM tentang Label Pangan Olahan.

Jadi, kalo kamu mau beli kue lebaran yang aman, maka pastikan di kemasan produknya ada tanggal kadaluarsanya. Kalo kamu gak mau bonchos, ya kamu harus selektif. Terus gak usah terlalu berekspektasi tinggi soal rasa, apalagi kalo kamu beli kuenya murah meriah.

Kalo kue yang kamu beli rasanya gak enak, kamu gak usah komplain sama penjualnya. Karena rasa adalah sesuatu yang relatif kan? Bisa jadi menurut penjualnya enak, tapi menurut kamu engga. Gitu juga sebaliknya. 

Ya wes, selamat berbelanja buat teman-teman semua. Lebarannya masih agak lama, jadi masih ada waktu buat hunting perlengkapan lebaran. Ya kan? 

MEDSOS

ARTIKEL TERKAIT

Leave a reply

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

DARI KATEGORI

Klikhukum.id