KISAH DARI MAHASISWA FH UAJY

4 menit

Udah sebulan lebih Rumah Hukum WFH. Meskipun cuma WFH, tapi kerjaan saya buanyak banget, hikss. Bedanya cuma sekarang semuanya via online. Sebelum WFH, waktu saya banyak dihabiskan di luar rumah. Rutinitas saya tiap hari  dimulai dengan ngedit artikel klikhukum dan ngurusin operasional Rumah Hukum. Hari-hari saya juga diisi dengan mengkonseling klien, meeting, ngedraft berbagai perjanjian, bikin kajian dan sidang di pengadilan. Oh ya, saya juga tiap hari harus melaksanakan tugas negara, yaitu anter jemput anak sekolah dan les Kumon. WFH bikin capedeh, secara saya jadi punya tugas tambahan jaga anak dan dampingi e learning.

Kalo ada orang yang bingung dengan kerjaan saya apa? Iya sama, saya juga bingung. Hehehe, ibarat toko yang palugada, saya juga gitu. Saya menerima semua pekerjaan layanan jasa hukum yang bisa saya kerjakan. Nggak sekedar ngurusin perkara litigasi dan non litigasi, bahkan saya juga bersedia membuat event-event hukum seperti seminar, Focus Group Discussion dan membuat kajian-kajian hukum.

Apa yang saya kerjakan saat ini bukanlah cita-cita saya. Cita-cita saya itu pengen jadi dokter. Iya, saya pengen banget jadi dokter tapi nggak kesampean. Selain karena emang kurang gigih, kurang pinter, saya juga kurang support dari orang tua. Mama saya pengennya saya jadi pengacara. Dari kecil saya diminta jadi pengacara, katanya itu cita-cita nenek yang harus diwujudkan oleh saya. Waduhh.

Pas lulus SMA saya sempet putus asa karena nggak boleh daftar kedokteran. Orang tua bilang, saya cuma boleh daftar kuliah di fakultas hukum, titik tanpa koma. Karena negosiasi nggak sukses, akhirnya saya mengalah, yaudah daftar di fakultas hukum, asal kuliahnya di Jogja. 

BACA JUGA: KISAH DARI MAHASISWA FH UII

Saya sampai di Jogja ketika kampus-kampus negeri udah selesai melakukan seleksi penerimaan mahasiswa baru. Beberapa kampus swasta masih membuka seleksi penerimaan mahasiswa baru gelombang terakhir. Beberapa universitas yang masih buka pendaftaran waktu itu adalah UMY, UII dan UAJY. Mengingat saya nggak punya skill untuk baca tulis al-quran, maka saya nggak mendaftar di UMY dan UII. Yoii, saya kalah sebelum berjuang coy. Hahahaha.

Saya daftar di FH UAJY dan alhamdulillah diterima. Waktu jaman saya daftar (sampe sekarang), FH UAJY termasuk jajaran kampus swasta yang lumayan mahal di Jogja. Mahasiswa FH UAJY jaman saya anaknya nyentrik-nyentrik. Gayanya modis-modis. Cewe-cewe cantik, ala chibi-chibi juga banyak di sini.

Habis wisuda, perjalanan saya untuk jadi pengacara dimulai. Ternyata saya kesulitan dapet referensi senior yang bisa membimbing saya. Saya inget banget, di jaman saya magang, cuma ada seorang kakak tingkat yang jadi pengacara, dialah Mas Daru Supriyono yang akhirnya sekarang jadi partner saya di Rumah Hukum. Meskipun beberapa dosen FH UAJY punya lisensi advokat, tapi di jaman itu nggak banyak teman saya yang berminat jadi pengacara. Nah, tapi kalo sekarang sih udah banyak ya alumni FH UAJY yang jadi pengacara. Mantaplah pokoknya.

Jaman saya dulu kuliah, Program kekhususan (PK) yang paling favorit adalah Hukum Bisnis. Teman-teman saya banyak memilih PK Hukum Bisnis, karena umumnya mereka setelah lulus pengen jadi pengusaha atau kerja di perusahaan.

Teman-teman saya banyak yang kuliahnya santai kaya di pantai, tapi anehnya mereka tetap aja pinter-pinter. Hahaha. Makanya saya nggak heran kalo ada teman alumni yang sekarang jadi dosen di UGM, Udayana dan beberapa universitas keren lainnya.

Saya juga punya seorang sahabat, udah jarang kuliah, hobinya rebahan, IPK cuma 212, eh sekarang doi jadi wartawan khusus kepresidenan (tapi infonya sekarang udah pindah divisi). Yaa nggak heran sih, dia emang cerdas, cuma malas. Ada lagi, teman sekelas saya yang orangnya nggak jelas banget, ehh lama tak jumpa, tau-tau pas sidang, doi jadi hakimnya. Hahahaha.

Balik lagi soal pengalaman kuliah di FH UAJY, walaupun termasuk kampus mahal, tapi saya kuliah S1, S2 M.I.H dan S2 Manajemen di UAJY. Kenapa begitu?? Karena banyak diskonnya gaes. Kampus juga menyediakan banyak beasiswa untuk mahasiswa yang kesulitan ekonomi. Jadi nggak usah worry.

Oh ya, meskipun tergolong kampus yang mahal, tapi menurut saya sih worth it banget. Secara semua sudut kampus tuh bersih, rapih, wangi. Kamu nggak bakal liat debu, puntung ataupun abu rokok bertaburan di lantai. Toilet yang wangi dan bersih dengan air yang melimpah, aaa beneran suasananya nyaman banget buat pup. Fasilitas ruang kelasnya juga lengkap banget. Kamu bisa nongkrong dan ngerjain tugas dengan fasilitas free wifi dari kampus.

BACA JUGA: KISAH DARI MAHASISWA FH UMY

Kampus FH UAJY itu lokasinya strategis banget, meskipun gedungnya terpisah dari kampus UAJY terpadu. Di sekeliling kampus banyak banget penjual jajan dan makanan enak. Mulai dari cilok, sweetcorn, pisang aroma dan berbagai jajanan enak lainnya. Mau minuman kekinian, banyak juga bertebaran. Mau nongkrong asik di cafe-cafe mahal tinggal ngesot aja udah sampe. Yuks cuzz mo pilih nongkrong di cafe mana. 

Meskipun saya sudah 15 tahun lulus dari FH UAJY, tapi saya tetep sering ke kampus, buat sekedar numpang ngerjain tugas di perpustakaan, berdiskusi sama dosen-dosen tercinta, atau bahkan berpartisipasi bikin event bersama antara Rumah Hukum dan FH UAJY. Pokoknya ini kampus berkesan banget buat saya. So, buat adek-adek yang lagi cari referensi Falutas Hukum yang rekomended, nah, FH UAJY bisa banget jadi pilihan kamu buat meniti masa depan. ~~~~ 

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!