G30STWK, KAMU TIM YANG MANA NDES?

Kamu tim yang mana, ndes? Tim yang selalu ganti filter oli tiap kali ganti oli ato tim ganti filter oli sesuai rekomendasi manual book busuk bawaan kendaraanmu, ndes? Tim terakhir biasanya penganut budget pas-pasan, tapi kebanyakan gaya ikutin rekomendasi beres (bengkel resmi) dan buku panduan pengguna. Muehehehehhehe.

Pasti gak asing donk, sama yang namanya oli mesin buat kendaraan harianmu. Karena setau Foxtrot sih, semua kendaraan mau mesin konvensional berbahan bakar fosil kayak solar maupun bensin campur dorong sampek mesin hitz yang pake PLN sebagai supliyer tenaga utamanya, semua pasti pake yang namanya cairan pelumas a.k.a oli. Kecuali kamu ke mana-mana naik kuda, sambil memanah dan berenang.

Jangan khawatir, mesin jahit sama mesin tik juga perlu oli pelumas kok ndes. Teko tenangno pikirmu ndes.

Miturut Pak Jono, seorang pria paruh baya yang udah ngotak-atik onderdil dan oli sejak dalam kandungan hingga diberi gelar kehormatan dari Universitas Perbengkelan Ngayogjokarto, bahwasannya ganti oli tanpa ganti filter oli itu adalah sebuah kesesatan yang haqiqi.

Filter oli punya fungsi memfilter oli yang keluar-masuk, nyaring oli setelah doi pusing-pusing muterin trayek bak oli, kruk as sampek ruang bakar plus kamar transmisi buat mesin yang transmisinya jadi satu sama mesin.

BACA JUGA: LANGKAH HUKUM POLEMIK RUU KPK

Otomatis doi bawa sampah sisa-sisa pembakaran dari ruang bakar dan partikel kecil hasil gesekan onderdil mesin. Terus setelah lewat filter oli, si kotoran tadi ketahan dan diendapin di dalem filter oli. Oli yang keluar dari filter oli yaaa, jadi oli yang udah bebas kotoran dan siap pusing-pusing lagi menjalankan tugas dengan integritas penuh ke segala penjuru mesinmu.

Bayangpun kalo kamu ganti oli, tapi gak ganti filter oli yang harganya gak seberapa dibandingin manfaatnya. Mau kamu pake oli berlabel racing yang seliternya seharga ratusan ribu pun bakalan muspro alias sia-sia kalo gak ganti filter oli. Karena begitu si oli racing tadi lewat filter oli yang lama, doi bakalan terkontaminasi sama kotoran dan sisa-sisa oli sebelumnya. Senggol doooonkkkk!

Olimu yang mahal itu bakalan sia-sia, mendingan duitnya dibeliin oli yang lebih bersahabat di kantong trus sisanya buat beli filter oli. Itu jauh-jauh lebih bermartabat bagi mesinmu yang tiap hari kamu injek gasnya. Stop and go di jalanan macet, berlagak kayak pembalap drag race tiap kali nungguin lampu nyala ijo padahal naiknya Xenia tipe Mi, pffftttttt…!!!

Filter oli ini ibaratnya penyidik KPK yang bertugas nyekrining dan mencari bukti berkaitan dengan indikasi tindak kejahatan korupsi yang jadi garda terdepan pemberantasan korupsi di Indonesia. Kalo penyidiknya busuk, gimana mau ngefilter kejahatan yang diibaratin seperti kotoran di oli mesin? Pasti olinya ikut terkontaminasi donk. 

Nah, ini kejadiannya 57 penyidik KPK yang berpengalaman dan mumpuni dalam pemberantasan korupsi malah dipecat karena gak lolos TWK.

Kalo emang dinilai gak berjiwa nasionalis dan NKRI harga mati, harusnya udah dari dulu 57 penyidik KPK ini gak unjuk gigi terdepan dalam pemberantasan korupsi. Gak perlu mereka bertahun-tahun mengabdikan diri berjibaku ngelawan mafia di Indonesia mempertaruhkan darah dan nyawanya donk.

Kalo Bang Novel gak berintegritas, gak mungkin beliau disiram air keras. Justru karena beliau berintegritas maka sekarang Indonesia berhutang sebelah mata kepadanya. The untouchable “Novel Baswedan” goes down dijerat drama berbalut alih status pegawai. KPK yang konon katanya super power sekarang justru hancur dirongrong dari dalem ndes.

Ini bukan lagi gak ganti filter oli, tapi justru KPK ngebuang filternya yang udah berjasa memberantas korupsi. Sekarang mesin bernama KPK justru los dol tanpa filter, segala kotoran dan residu sisa gesekan mesin bebas berkeliaran ngerusak dari dalam. 

BACA JUGA: USULAN PERTANYAAN TES WAWASAN KEBANGSAAN UNTUK KPK

Bayangin gimana bahagianya kroni-kroni pengemplang dana BLBI di luar sana. Bisa jadi mereka sedang nyewa pulau di Bahama sana buat party-party ngerayain kesuksesannya sambil nanggap biduan ndangdut yang seksi pake baju mini dan ngimuti itu.

Baik KPK ataupun kendaraanmu sama-sama butuh filter yang ciamik, karena penting banget memilih filter yang bagus ndes.  Toh, kendaraanmu gak perlu oli sultan, pake Pertamina Fastron Techno (PFT) udah lebih dari cukup buat mesin kendaraanmu ndes. Asal pemakaiannya bener lo ya. PFT udah dapet sertifikasi ILSAC GF-5 dari Eropa dan Amerika, di Indonesia sendiri PFT ngantongi sertifikasi API SN.

Jadi jelas amanlah, buat kendaraanmu yang jarang servis itu. Belum lagi PFT dibuat dari premium base oil full syntheticdengan tingkat SAPS (Sulfated Ash, Phosphorus, Shulfur) yang rendah, artinya zat aditifnya tidak menghasilkan sulfat, fosfor dan sulfur yang tinggi serta udah pasti cocok untuk kondisi iklim Indonesia.

Yang pasti sih, harganya murah di kantong, tapi kualitasnya gak murahan. Buktinya pabrikan mobil besutan Franz Josepf Popp dan Babang Karl Benz sama-sama ngerekomendasiin oli ini buat mobil besutannya.

Jadi mendingan kamu pake oli racing seharga ratusan ribu tanpa ganti filter oli ato pake Pertamina Fastron Techno seharga puluhan ribu aja tapi sekalian ganti filter oli ndes? “Cintailah ploduk-ploduk Indonesia,” kalo kata Babah Alim Markus. Kamu tim Novel Baswedan Cs ato Firli Bahuri ndes?

Ini baru ngebahas filter oli, belum lagi Foxtrot ngebahas oli mesin diesel dipake di motor roda dua ndes.

AUTHOR NOTE:
Teko tenang ndes, CB100 K5 Foxtrot malah pake Meditran SX kok.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Klikhukum