5 TIPE ANAK MAGANG DI KANTOR ADVOKAT

Salah satu syarat untuk menjadi seorang advokat adalah menjalani proses magang secara terus-menerus minimal dua tahun. Agar memenuhi syarat, maka calon advokat harus magang di kantor advokat yang telah memenuhi syarat untuk menerima calon advokat magang.  

Jadi, gak semua kantor advokat memenuhi syarat buat nerima anak magang ya. Salah satu syarat penting sebuah kantor advokat dapat menerima anak magang adalah tersedianya advokat pendamping (advokat senior). 

Istilah anak magang, mungkin gak pas untuk disematkan, tapi biar enak bahasnya, khusus di artikel ini aku sengaja pake istilah ‘anak magang’ untuk menyebut calon advokat magang. Okay!

Tujuan dari proses magang adalah agar calon advokat alias si anak magang dapat memiliki pengalaman praktis yang mendukung kemampuan, keterampilan dan etika dalam menjalankan profesinya. 

Kemarin, aku gak sengaja baca sebuah artikel tentang pahitnya pengalaman magang di kantor advokat. Setauku sih, memang banyak anak magang yang sambat dengan tempat magangnya. Mulai dari beban kerja yang luar biasa, galaknya sang advokat senior dan alasan ini itu yang mungkin lebih personal. 

Btw, bukan cuma anak magang doang yang punya sambatan. Biar fair sebagai seorang advokat pendamping, sekali-kali aku mau ngeshare tipe-tipe anak magang yang kadang bikin naik darah advokat senior di kantornya. Hahahahhaa, begini penjelasannya. 

Tipe Penguji Kesabaran 

Tipe anak magang yang sering aku temui adalah tipe penguji kesabaran. Biasanya anak magang tipe ini rajin, tapi agak lemot. Mungkin pas kuliah kurang serius, jadi masih banyak miss tentang materi dan teori-teori tentang hukum. 

Ditanya ini itu gak paham, ngerjain ini itu gak bisa, pokoknya butuh extra kerja keras buat ngajarin anak magang tipe ini. Kelebihannya cuma satu, yaitu rajin. Rajin datang ke kantor, rajin mengerjakan tugas meskipun salah. Yaa, setidaknya sudah berusaha.

BACA JUGA: 5 SOFTSKILL YANG HARUS DIMILIKI SARJANA HUKUM

Menjadi advokat itu dilarang goblok. Advokat harus cerdas, punya nalar dan logika hukum yang bagus. Intinya seorang advokat harus mampu memberikan solusi terbaik untuk permasalahan hukum kliennya.

Mengasah kecerdasan, legal reasoning dan juga logika hukum bisa dilakukan dengan praktik dan magang di kantor advokat. Jadi, gak masalah kalo calon advokat agak lemot, yang penting tetap fokus dan rajin untuk berlatih. Bukan kah ada pepatah yang bilang bahwa rajin pangkal pandai? Tar lama-lama juga pintar karena terlatih kok.

Tipe Penguras Emosi

Buat advokat pendamping yang gak sabaran kaya aku, dijamin bisa hipertensi kalo ketemu anak magang yang pemales, gak ada attitude, eh sok pinter pula. Aduh, jadi ghibah kelas berat ini, hahahaha. 

Buatku, attitude itu komponen paling penting, percuma pinter kalo gak ada attitudenya. Nah, menurutku paling susah mendidik orang yang merasa dirinya paling pinter. Biasanya anak magang model gini, menganggap magang itu cuma sekedar formalitas untuk memenuhi syarat dilantik jadi advokat.

Tipe Iseng

Ada loh, orang yang magang di kantor advokat cuma karena iseng. Jadi niatnya ya cuma buat mengisi waktu luang, sambil nunggu pembukaan CPNS, misalnya. Atau biar gak dikira pengangguran sama tetangga, hahahhaa. 

Kalo tipe anak magang yang cuma iseng begini, biasanya ya kurang niat, namanya juga cuma iseng. Kalo selo yak ke kantor, kalo lagi males ya rebahan aja di rumah. 

Tipe Robot 

Salah satu tipe anak magang yang cukup banyak aku temui adalah anak magang tipe robot. Jadi anak magang tipe ini biasanya pasif banget. Gak ada inisiatif untuk mengerjakan sesuatu kalo gak diperintah. Kalo gak dikasih tau, ya gak bakal mengerjakan sesuatu. 

BACA JUGA: 5 MANFAAT DI KANTOR ADVOKAT

Menurutku, magang itu waktu yang tepat buat belajar banyak hal, anak magang bisa belajar ini itu atas inisiatifnya sendiri. Dengan berinisiatif mengerjakan dokumen dan berkas, maka tentu saja si anak magang akan dapat ilmu dan pengalaman yang lebih. 

Ketika berinisiatif ikut sidang ke sana kemari, tentu saja si anak magang akan dapat pengalaman praktek perkara litigasi yang jauh lebih baik dari sekedar teori.

Tipe Idola

Uda rajin, cerdas, punya attitude yang bagus, eh berdedikasi pula, ini adalah tipe anak magang idola. Agak langka sih, anak magang model begini. Tapi serius, seneng banget kalo pas dapet anak magang yang ideal begini

Rasa-rasanya kalo semua anak magang tipenya kaya gini, dijamin advokat-advokat seniornya gak bakal hipertensi. Hahahahhaha. 

Ghibahan di atas bukan mau menyudutkan teman-teman calon advokat magang ya. Ini cuma sekedar sharing doang. Semoga dengan membaca artikel ini teman-teman calon advokat magang semakin bisa memahami advokat-advokat senior di kantornya, agar semakin solid dan betah magangnya. Ya, kan?  

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Klikhukum